Begini Cara Memahami Stroke dengan Mudah

bacaAJA.id Halo sobat readers, kali ini admin akan membagikan sedikit tips untuk kalian mengenai Begini Cara Memahami Stroke dengan Mudah. Stroke adalah suatu kondisi di mana kerusakan pada pembuluh darah mengakibatkan berkurangnya aliran darah dari otak ke area tertentu di otak, sehingga menyebabkan gangguan sistem saraf. Secara umum penyebabnya dibagi menjadi dua, yaitu: Obstruktif (stroke iskemik) dan Hemoragik (stroke hemoragik).

Diperkirakan 9,6 juta pasien stroke iskemik dan 4,1 juta korban stroke hemoragik di seluruh dunia setiap tahun, dengan tingkat penyakit yang relatif stabil, berdasarkan usia di negara-negara berpenghasilan tinggi, tetapi semakin meningkat di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. WHO memperkirakan bahwa sekitar 15 juta stroke baru terjadi setiap tahun di seluruh dunia

Di Amerika Serikat, ada 795.000 stroke setiap tahun. Angka kejadian stroke di Amerika Serikat pada tahun 2005 sebesar 6,5 juta orang. Di Indonesia, angka stroke menurut data kesehatan dasar tahun 2013 adalah 12,1 per 1000 penduduk. Menurut survei Riskesdas (2018), tingkat stroke sekitar 10,9 per mil. Angka stroke tertinggi ditemukan di provinsi Kalimantan Timur (sekitar 14,7 per mil).

Kasus stroke terendah ditemukan di Provinsi Papua (sekitar 4,1 per mil). Dari semua jenis stroke, angka Stroke Iskemik (IS) adalah yang tertinggi, mencapai 87%. SI adalah cedera otak akut yang disebabkan oleh berkurangnya/berhentinya aliran darah di arteri serebral. Rata-rata tingkat stroke pada pria adalah 1,25 kali lebih tinggi daripada pada wanita, tetapi perbedaan antara jenis kelamin menurun seiring bertambahnya usia. Begini Cara Memahami Stroke dengan Mudah

Begini Cara Memahami Stroke dengan Mudah

1. Faktor risiko

Kita perlu mengetahui dan mewaspadai berbagai faktor risiko stroke, seperti usia di atas 60 tahun, jenis kelamin laki-laki, ras Afrika-Amerika, hipertensi (tekanan darah tinggi), kelainan/penyakit jantung (misalnya, fibrilasi atrium, stenosis mitral, miokardial). infark), diabetes.

Serangan iskemik transien (stroke ringan), dislipidemia (peningkatan kolesterol total dan LDL dan penurunan HDL), kadar kalium serum rendah, merokok, riwayat keluarga stroke, penyalahgunaan obat-obatan (kokain, heroin, amfetamin, ganja), pil KB , migrain. Beberapa faktor risiko ini dapat dikendalikan dan lainnya dapat dikendalikan. Untungnya, hingga 90% dari stroke dapat dicegah. Sisanya (10%), karena faktor risiko yang dapat dimodifikasi.

2. Deteksi cepat

Dengan menggunakan akronim FAST, Anda dapat dengan mudah mengenali berbagai gejala stroke.

  • (F)ace, apakah wajah melorot atau miring ke samping.
  • (A)rms, ketika satu lengan dapat diangkat, apakah satu lengan melorot.
  • (S)peech, apakah ucapannya tiba-tiba aneh, kacau atau bahasanya lambat dan berulang.
  • (T)ime, dokter memiliki peluang lebih baik untuk mengurangi dampak stroke jika gejala terdeteksi dalam tiga jam pertama. Begini Cara Memahami Stroke dengan Mudah

Kuesioner National Institutes of Health Stroke Scale (NIHSS) berguna untuk menilai gangguan neurologis pada pasien stroke dan menentukan pengobatan yang tepat. Computed tomography adalah standar emas untuk membedakan antara stroke iskemik dan hemoragik. Jika seseorang diduga terkena stroke, maka dapat dilakukan tindakan sebagai berikut:

  1. Segera bawa ke UGD terdekat
  2. Pastikan jalan napas, ventilasi, dan sirkulasi organ tetap terjaga stabil
  3. Pantau dan terus pantau tekanan darah
  4. Hindari makan/minum melalui mulut, kecuali aman untuk dilakukan.
  5. Mempersiapkan akses intravena, untuk memudahkan dokter memulai infus saline
  6. Segera setelah infus, dokter akan segera merekomendasikan tes gula darah jari, tes biokimia, tes koagulasi, hitung darah lengkap, dan elektrokardiogram (EKG).

3. Potret klinis

Pada SI, gejala bisa tiba-tiba tanpa peringatan. Onset sering tidak diketahui. Anda mungkin menemukan kegagapan. Jika SI disebabkan oleh aliran darah yang tersumbat (terhalang) di arteri serebral anterior, maka akan mempengaruhi lobus frontal otak.

Akibatnya, terjadi gangguan pemahaman, kesadaran, kapasitas mental, dan kapasitas pengambilan keputusan. Mati rasa (paralisis) atau penurunan kelembutan kulit (penurunan sensasi) pada ekstremitas bawah. Stroke batang otak menyebabkan pingsan dan muntah. Keluhan lain, seperti kelemahan pada tungkai atau lengan, kebutaan sebagian, diskinesia, mati rasa, ketidakmampuan mengenali objek yang sudah dikenal sebelumnya (insomnia), gangguan kemampuan Kemampuan komunikasi dari sudut pandang pemahaman atau penggunaan bahasa (afasia) dapat ditemukan pada pasien dengan SI, tergantung pada bagian otak mana yang terpengaruh.

Pusing, pingsan, penglihatan ganda/bayangan (penglihatan ganda), gangguan bidang visual, kelemahan, kelumpuhan, gangguan menelan, gangguan koordinasi otot (ataksia), gerakan pupil yang tidak terkontrol ( nistagmus) mungkin berhubungan dengan tekanan darah arteri vertebralis yang tidak memadai.

Pada stroke hemoragik (ICH), ditandai dengan pusing mendadak, muntah, peningkatan tekanan darah, gangguan neurologis persisten. Mirip dengan SI, ICH sering dikaitkan dengan defisit sensorik dan motorik selain cedera otak. Hingga 40% pasien HIC mengalami perdarahan intraserebral mayor dalam beberapa jam pertama. Begini Cara Memahami Stroke dengan Mudah

4. Penyebab Stroke

Ada beberapa penyebab utama stroke :

  1. Penyakit vaskular aterosklerotik ditandai dengan timbunan lemak di dinding pembuluh darah atau plak aterosklerotik, misalnya, di cabang serviks atau aorta, berbagai arteri intrakranial.
  2. Penyakit kardiovaskular adalah penyumbatan pembuluh darah di jantung yang disebabkan oleh benda asing seperti gumpalan darah atau gelembung udara. Kondisi kardiovaskular ini dapat berupa fibrilasi atrium (denyut jantung yang menjadi lebih cepat dari biasanya karena gangguan sinyal listrik di atrium) atau endokarditis (kondisi di mana jaringan di dalam jantung dan katup jantung menjadi meradang atau merah). dan bengkak).
  3. Penyakit mikrovaskuler. Keempat, penyebab lain, seperti penyakit arteri lain (diseksi, vaskulitis), penyakit peredaran darah atau hematologi (sindrom antifosfolipid, trombositemia esensial, polisitemia vera).

5. Solusi

Jika tidak ada kontraindikasi, dokter akan memulai trombolisis vena dengan aktivator plasminogen jaringan rekombinan (rtPA; sebagai alteplase) dalam tiga jam pertama gejala stroke. Alteplase IV juga direkomendasikan pada beberapa pasien dengan stroke iskemik akut, dalam waktu 3 sampai 4,5 jam dari gejala.

Selama ini, pasien stroke hemoragik harus segera dibawa ke ICU dan ditangani oleh tim medis. Sampai saat ini, tidak ada bukti yang cukup untuk mendukung penggunaan terapi imunomodulator spesifik untuk mengurangi risiko stroke. Namun, terapi imunomodulator eksperimental baru, seperti finolimod dan antibodi penetral target terhadap sitokin inflamasi, dikombinasikan dengan pemilihan pasien yang lebih baik, dapat mengarah pada intervensi yang efektif untuk mengurangi beban risiko stroke dan meningkatkan hasil stroke pada populasi umum dan pada penyakit autoimun dan individu.

Penyakit menular (Paikh NS et al., 2020). Pengurangan lipid berbasis statin efektif, baik untuk pencegahan primer maupun sekunder, dalam pengobatan stroke iskemik. Banyak manfaat telah datang dari penargetan non-penyakit pada risiko kardiovaskular tinggi dan mencapai tujuan kolesterol lipoprotein densitas rendah kolesterol lipoprotein densitas rendah pada penderita stroke.

Menurut Pandian JD et al (2018), pengendalian tembakau yang efektif, nutrisi yang cukup dan pengembangan kota sehat merupakan strategi penting untuk pencegahan primer kasus stroke di seluruh dunia. Adapun penggunaan teknologi sel, telemedicine, bersama dengan pengurangan garam dan intervensi diet lainnya, efektif dalam mencegah stroke pada awalnya. Diperlukan kerjasama multidisiplin dan interdisipliner yang efektif dan berkelanjutan, pentahelix (pelaku politik, dokter dan ilmuwan, akademisi, pengusaha, masyarakat, khususnya pakar di bidang kesehatan, didukung oleh kebijakan pemerintah).

Ada kebutuhan untuk memperkuat kampanye dan penjangkauan untuk menerapkan strategi pencegahan sekunder, melalui pengawasan dan pendaftaran, seperti Program Pengendalian PTM WHO, di negara-negara dengan pendapatan rendah dan tinggi. Tindakan pencegahan yang efektif adalah strategi “STROKE”, yaitu:

  • (S)eimbangkan pola dan gaya hidup serta asupan Gizi.
  • (T)urunkan berat badan, kolesterol, dan tekanan darah.
  • (R)ajin mengikuti perkembangan terkini tentang stroke.
  • (O)lahraga teratur diiringi olah batin serta olah jiwa.
  • (K)urangi lemak, kendalikan dan pahami faktor risiko, perbanyak konsumsi buah dan sayur.
  • (E)nyahkan alkohol, ambisius, asam urat, rokok.

Berbagai upaya promosi juga telah dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes, 2021). Salah satunya adalah sosialisasi perilaku “CERDIK”, yaitu:

  • (C)ek kesehatan secara berkala.
  • (E)nyahkan asap rokok.
  • (R)ajin beraktivitas fisik.
  • (D)iet sehat dengan kalori seimbang.
  • (I)stirahat cukup.
  • (K)elola stress.

AKhir Kata

Demikian saja tips dari admin kali ini mengenai penyakit stroke yang sering kali menyerang manusia. Semoga bermanfaat bagi kita semua.

Terima Kasih

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.